Center of Testing Machine in Indonesia

Pengujian Tarik/Tekan, Hardness dan Metallography - Gratis

Untuk mendukung program Masyarakat Mutu, kami mengundang para Industriawan, Dosen, Peneliti dan Praktisi menguji sample test tarik/tekan pada mesin UTM di showroom kami, tanpa dikenakan biaya. Hal ini juga berlaku untuk sample preparasi untuk uji Metallography: cutting, mounting, grinding & polishing.

Bila ada yang berminat silahkan hubungi via Hp/WA: Frans (0818-106687) , Robi M (0812-1380-0084), Djodi BS (0821-22753917), Dendy (0858-13729991) untuk membicarakan type & jumlah sampel, metode uji, hari dan waktu nya

Berbagai bentuk dan jenis sepeda yang telah diproduksi dan digunakan oleh manusia selalu mempertimbangkan kenyamanan dan keamanan bagi pengendaranya. Mulai dari pebalap Lance Armstrong Christopher sampai Clive Froome yang sering memenangkan Tour de France lebih dahulu melakukan pengujian sepeda yang akan digunakan. Selain kecepatan dari sepeda tersebut tentunya adalah kenyamanan dan keamanan. Untuk sepeda balap yang mampu menempuh kecepatan tertinggi sebesar 55.446 km/jam haruslah melalui beberapa tahap pengujian laboratorium uji. Pengujian yang dilakukan meliputi ketangguhan dari rangka, tempat duduk, stang, gir, jeruji, pedal, rantai dan seluruh suku cadang dari sepeda itu sendiri.

Beberapa kerusakan yang pernah terjadi pada sepeda balap jalan raya dan pegunungan (mountain bike) antara lain retak dan patah pada rangka utamanya yang umumnya dikarenakan saat terjatuh dan terbentur. Gambar 1 memperlihatkan beberapa kerusakan yang terjadi pada sepeda ketika sedang dikendarai.
 
 
Gambar 1. Contoh Kerusakan Pada Sepeda

Kerusakan pada sepeda bisa diawali dari sebuah keretakan (Gambar 1.a. dan 1.b.) dan kemudian patah setelah mengalami benturan yang bisa berasal dari kondisi jalan yang tidak rata, tabrakan sesama atau jatuh saat kehilangan keseimbangan. Kondisi yang paling berbahaya adalah saat salah satu struktur rangka sepeda sudah mengalami retak, karena dengan benturan sedikit antara roda dengan jalan dapat menyebabkan sepeda patah dan membahayakan pengendaranya.

Adanya retak dan mudah patahnya struktur sepeda disebabkan oleh bahan material yang digunakan sebagai rangka. Salah dalam memilih material tentunya dapat mempengaruhi ketangguhan konstruksi sepeda. Material sepeda yang digunakan sebagai rangka umumnya terbuat dari baja, paduan aluminium, titanium dan serat carbon. Pemilihan material selalu mempertimbangkan kemudahan untuk membuatnya meliputi biaya, ketersediaan dan proses produksinya. Di sisi lain disain yang aerodinamis, keindahan dan bobot yang ringan juga menjadi kriteria pemilihan material. Secara keseluruhan apapun jenis material yang dipilih harusnya sangat kuat dan aman ketika digunakan oleh pengendaranya. Untuk memastikan kekuatan material ini maka harus dilakukan beberapa pengujian yang sesuai dengan standar yang dipersyaratkan.

Beberapa jenis pengujian terhadap sepeda, khususnya sepeda balap adalah HT-8505BM Precision Type Bicycle Material Tester, HT-2332DB Bicycle Brake Road Testing Machine, HT-2333-2CH/ HT-23382/ HT-8533/ HT-1231B2/ HT-2331A/ HT-2134B/ HT-2532 FD  Dynamic Fatique Testing Machine, HT-8085BT/ HT-8085Series Bicycle Impact Testing, HT-2525 Transmission Testing Machine, HT-2334 Series Bicycle Hub Abrasion Tester, HT-2346 Series Electric Assisted Bike Testing, HT-2816 Bike Front Fork Tester, HT-2910 Bicycle Wheel Tester, HT-2708 Complete Cycles Vibration Tester, HT-1437 Series Computer Servo Control Stress-on For Bike Assembling Line, HT-2707SS/ HT-2707FFH/ HT-2707HV/ Bike Fatigue Tester, Alat Uji Getar Sepeda, Roda, Tegangan Assembly Sepeda dan Uji Fatik Rangka seperti yang diperlihatkan pada Gambar 2, 3, dan 4.
 
Gambar 2. Alat Uji Rem Sepeda HT-2332DB
 
 Gambar 3. Alat Uji Rantai Transmisi HT-2525
 

Gambar 4. Alat Uji Getar Dinamis HT-2708

Alat-alat uji ini diproduksi oleh Hung Ta yang berasal dari Taiwan, sedangkan pemasokannya di Indonesia telah dipercayakan kepda PT Ostenco Promitra Jaya sebagai agen tunggalnya. Beberapa pabrik sepeda dalama negeri telah menggunakan alat-alat uji produksi Hung Ta. Selama pemakaiannya belum ada keluhan terhadap alat-alat uji tersebut. Pengujian mekanis pada produksi sepeda telah dipersyaratkan oleh standar JIS, EN, DIN, ASTM dan SNI.

Beberapa pengujian yang harus dilakukan pada setiap akan memproduksi sepeda bertujuan agar keselamatan pengendara terlindungi dengan baik. Sementara itu bagi produsen sepeda akan semakin mempermudah penjualan karena kepercayaan pelanggan akan mutu sepedanya semakin meningkat. Mutu sepeda yang terjaga dengan baik membuat pebalap dan pengendara makin percaya diri, prestasi menjadi lebih baik dan sepedapun makin melaju nyaman dan aman. 200617,This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.